Pindah ke halaman konten

Uji Biaxial

Dalam uji biaksial — berbeda dengan uji tarik uniaksial — spesimen dimuat melalui dua sumbu beban.

Beban dapat diterapkan melalui torsional moment selain uji tarik atau kompresi (uji tegangan-kompresi-torsi). Untuk ini, mesin pengujian material membutuhkan penggerak torsi tambahan bersama dengan penggerak melalui crosshead.

Untuk investigasi material lebih lanjut di bawah medan tegangan tarik biaksial, pengujian juga dapat dilakukan pada cruciform specimens. Untuk pengujian pada bentuk spesimen ini, diperlukan empat sumbu uji.

Sumbu uji tambahan dapat digunakan untuk mereproduksi rasio tegangan konstan (jalur tegangan linier) dan jalur tegangan yang dapat digabungkan secara acak (pendekatan tangga).

Uji Torsi-Kompresi-Tarik

Uji tarik-kompresi-torsi adalah metode uji multiaxis yang digunakan dalam pengujian material dan komponen, yang menggabungkan momen torsi dengan uji tarik atau uji kompresi.

Penggunaan penggerak torsi menyebabkan spesimen melintir. Penerapan gaya tambahan dalam arah tarik atau tekan menyebabkan berbagai jenis tekanan pada kekuatan material.

Momen torsi (torsi) Mt dihitung dari gaya F pada tuas, dikalikan dengan panjang r tuas yang digunakan: Mt = F ⋅ r

Regangan atau beban diukur dengan menggunakan transduser gaya dan torsi.

Uji Tarik Biaxial pada Spesimen Palang

Fitur unik dari pengujian material adalah uji tarik biaksial, atau uji tarik dua sumbu. Permintaan yang meningkat pada material berarti bahwa penentuan nilai karakteristik material melalui status tegangan sumbu tunggal tidak lagi memadai. Uji palang digunakan untuk menghasilkan medan tegangan tarik yang muncul saat spesimen palang berada di bawah beban biaksial.

Untuk menghasilkan medan tegangan tarik biaksial, diperlukan empat sumbu penggerak, yang dapat dikontrol dan disesuaikan secara individual, atau dua sumbu penggerak masing-masing dalam operasi master-slave.

Jika selain pengukuran regangan dan kontrol, diperlukan kontrol titik tengah pada spesimen palang, solusi dengan sumbu penggerak yang dapat dikontrol dan disesuaikan secara individual mutlak diperlukan.

Uji tarik biaksial terutama dilakukan dalam penelitian dan pengembangan untuk menyelidiki nilai tegangan yang ditentukan pada titik persimpangan spesimen. Untuk bidang pengujian logam, terdapat standar draft ISO-FDIS 16842, yang memberikan petunjuk tentang desain spesimen, pengaturan pengujian dan prosedur pengujian.

Spesimen berbentuk palang

Spesimen palang dimuat dalam dua arah (di sini vertikal dan horizontal). Tanda panah menunjukkan tegangan nominal. Selama pengujian, tingkat tegangan material yang sangat tinggi terjadi di sudut spesimen palang, yang disebut tegangan notch (area konsentrasi tegangan). Lintasan tegangan ditampilkan sebagai garis merah. 

Menguji strategi untuk jalur beban uniaksial dan biaksial dalam uji silang

Sekali lagi, dua arah beban ditampilkan secara vertikal dan horizontal. Kedua sumbu uji dapat digunakan untuk mereproduksi rasio tegangan konstan (jalur tegangan linier) dan jalur tegangan yang dapat digabungkan secara acak (pendekatan tangga). 

Strategi pengujian yang dihasilkan disajikan secara skematis dalam diagram ini.

Pengukuran regangan optik / kontrol regangan

Sistem pengukuran optik digunakan untuk pengukuran regangan di bidang tegangan tarik biaksial. Dengan versi tambahan dari sistem pengukuran ini, kontrol titik tengah spesimen selain pengukuran regangan dan kontrol regangan juga dimungkinkan.

Di sini spesimen harus diberi tanda yang sesuai, yang digunakan sistem pengukuran untuk mencatat perpindahan pada arah sumbu masing-masing. Pada dasarnya empat tanda diperlukan untuk pengukuran / kontrol regangan.

Jika kontrol titik tengah tambahan diperlukan, tanda lain diperlukan di tengah spesimen.

Produk untuk uji biaxial

Top