Pindah ke halaman konten

Yield Point, Atas dan Bawah

Apa yang menggambarkan titik hasil?

Titik luluh Re (kekuatan luluh) adalah nilai karakteristik material dan ditentukan menggunakan pengujian tarik (misalnya, seri standar ISO 6892 (untuk logam material) atau seri standar ISO 527 (untuk plastik dan komposit)). Titik luluh ditentukan dalam MPa (megapascal) atau N/mm².

Seringkali upper yield point ReH dan lower yield point ReL dapat ditentukan.

Titik leleh atas menunjukkan tegangan hingga tidak ada deformasi plastis permanen yang terjadi pada material yang mengalami pembebanan tarik. Bahan memang mengalami deformasi, namun setelah penarikan tegangan tarik ia kembali ke bentuk aslinya. Jika titik leleh atas terlampaui, deformasi plastis atau permanen dimulai; dalam pengujian tarik, spesimen memanjang secara ireversibel.

Rasio titik luluh dapat dihitung dari titik luluh Re dan tensile strength Rm
Re / Rm

Yield point ratio adalah pengukuran strain pengerasan hingga kekuatan tarik. Dengan demikian, rasio titik leleh menunjukkan berapa banyak margin tegangan tarik yang tersedia dalam desain / konstruksi sampai kegagalan material terjadi dengan jelas.

Seringkali, titik leleh bahan tidak disebutkan dan oleh karena itu tidak dapat ditentukan dengan jelas dalam uji tarik. Dalam kasus ini, hasil offset ditentukan. Sebagai aturan, hasil offset ditentukan pada perpanjangan plastis 0,2%, maka penunjukan nilai karakteristik dengan Rp 0,2.

Upper Yield Point ReH

Nilai tegangan tertinggi sebelum penurunan pertama yang signifikan ditetapkan sebagai titik leleh atas ReH. Pada titik ini material mengalami deformasi plastis. Jika titik leleh sangat menonjol, material mulai mengalir, di mana tegangan berkurang sedikit, tetapi pemanjangan terus meningkat. Tegangan tarik terendah selama aliran berhubungan dengan titik leleh yang lebih rendah ReL. Efek ini terjadi secara eksklusif pada baja dengan sedikit atau tanpa paduan.

Titik leleh atas adalah tegangan tarik tertinggi sebelum aliran dan ditentukan oleh standar tarik logam ISO 6892-1 sebagai berikut: Setelah mencapai tegangan maksimum, harus ada pengurangan tegangan minimal 0,5% dan aliran berikutnya minimal 0,05% tanpa tegangan tarik melebihi titik leleh atas lagi.

Kalkulasi Upper Yield Point

Titik leleh atas ReH ditentukan dari diagram regangan tegangan yang dihasilkan dari uji tarik:

Titik leleh atas ReH = gaya maksimum pada titik leleh atas FeH / penampang spesimen awal S0

Lower Yield Point ReL

Titik leleh yang lebih rendah ReL adalah nilai tegangan terendah dalam rentang aliran material mengikuti titik leleh atas ReH, di mana terjadi osilasi transien (misalnya karena perubahan berlaku) mungkin tidak diperhitungkan.

Dalam kasus di mana titik leleh atas tidak dikenali (pengurangan gaya kurang dari 0,5%) atau luluh terjadi pada gaya yang cukup konstan pada rentang yang lebih besar, nilai tegangan ini umumnya disebut sebagai titik luluh Re.

Kalkulasi Lower Yield Point

Titik leleh bawah ReH ditentukan dari diagram regangan tegangan yang dihasilkan dari uji tarik: 

Titik leleh bawah ReH = gaya maksimum pada titik leleh bawah FeH / penampang spesimen awal S0

Apa itu Kekuatan Leleh Minimum?

Di satu sisi, minimum yield strength adalah nilai untuk kekuatan luluh minimum yang dicapai atau dilampaui secara stabil untuk material tertentu dengan perlakuan panas yang sesuai. Di sisi lain, ini adalah nilai tegangan tarik maksimum yang harus dijadikan dasar untuk desain komponen dan struktur pendukung sehingga deformasi permanen dalam penggunaan komponen dan struktur pendukung dapat dihindari dengan aman.

Untuk pemasok material, kekuatan luluh minimum oleh karena itu menjadi nilai minimum yang harus dicapai, dan bagi pengguna material nilai maksimum yang tidak boleh dilampaui selama desain.

Bagaimana Titik Leleh Berlaku untuk Baja?

Titik leleh menunjukkan akhir dari perilaku elastis bahan dan awal dari perilaku plastis. Artinya jika titik leleh terlampaui, maka material tersebut tidak dapat diubah lagi, atau dengan kata lain mengalami deformasi plastis secara permanen.

Sebagai aturan, komponen dan konstruksi tidak dapat lagi digunakan dengan aman jika titik leleh terlampaui baik secara lokal atau sebagian.

Apakah Offset Yield Rp0.2?

Hasil offset Rp0.2 adalah tegangan tarik dalam uji tarik uniaksial, di mana perpanjangan plastis sesuai dengan persentase panjang pengukuran ekstensometer 0,2%.

Bahan canai dingin atau bentuk dingin tidak memiliki titik leleh yang jelas. Umumnya untuk bahan ini hasil offset 0,2 % (Rp0,2) ditentukan dan ditentukan. Hasil offset 0,2% ini selalu dapat dengan jelas ditentukan dari diagram tegangan-regangan (yang tidak selalu terjadi pada titik leleh atas).

Hasil offset 0,2% adalah tegangan saat spesimen mengalami plastis, atau dengan kata lain tidak dapat diubah, perpanjangan 0,2% (relatif terhadap panjang awal spesimen).

Informasi Tambahan tentang Uji Tarik

Kekuatan tarik

Kekuatan tarik ditentukan dalam uji tarik sebagai tegangan tarik mekanis maksimum.
ke Kekuatan tarik

Uji Tarik

Uji tarik digunakan untuk mengkarakterisasi kekuatan dan perilaku deformasi di bawah beban tarik.
ke Uji Tarik
Pengujian logam dengan ZwickRoell

Uji tarik ISO 6892-1

Deskripsi pengujian tarik pada logam, ISO 6892 dan ASTM E8.
ke Uji tarik ISO 6892-1
Uji tarik Plastik - ISO 527-1; ISO 527-2; ASTM D638

Uji Tarik

ISO 527-1, ISO 527-2, ASTM D638
Uji tarik pada senyawa cetakan plastik: ISO 527-1/ -2 dan ASTM D638: Tegangan tarik, regangan, modulus tarik, titik leleh, titik putus, rasio Poisson Cari tahu semuanya mengenai tujuan pengujian dan portofolio produk yang diperlukan.
ke Uji Tarik

Mesin Pengujian untuk Penentuan Yield Point

Top