Pindah ke halaman konten

Uji Fatik Siklus Tinggi (Uji SN) sesuai DIN 50100, ASTM E466-15, ISO 1099

Uji High Cycle Fatigue (HCF)

Dalam uji fatik siklus tinggi (juga uji SN) ke DIN 50100 / ASTM E466-15 / ISO 1099, material atau komponen diberi tekanan dengan beban (siklik) yang berubah secara berkala. ASTM D3479 menjelaskan pengujian pada komposit. 

Uji fatik siklus tinggi digunakan untuk menentukan kekuatan fatik umur terbatas dan kekuatan fatik siklus tinggi untuk pembebanan tarik, kompresi, lentur dan torsi. Khusus untuk komponen, uji fatik siklus tinggi dapat menentukan titik lemah yang kemudian dapat dihilangkan melalui konstruksi atau perubahan material. Kekuatan fatik siklus rendah tidak dipertimbangkan dalam pengujian fatik siklus tinggi — ini ditentukan dalam uji fatik siklus rendah.

Pada uji fatik siklus tinggi, amplitudo beban dan beban rata-rata konstan selama uji fatik satu tahap. Bergantung pada besarnya amplitudo beban, itu dapat diterapkan dengan frekuensi yang berbeda-beda sebelum spesimen gagal.

Melakukan Uji Fatik Siklus Tinggi ke DIN 50100 / ASTM E466-15 / ISO 1099

Dalam uji fatik siklus tinggi, kekuatan fatik umur terbatas dan kekuatan fatik siklus tinggi material atau komponen ditentukan. Untuk ini sejumlah spesimen dimuat secara siklis.

  • Uji SN dijalankan sampai kegagalan spesimen yang ditentukan (pecah, retak) terjadi.
  • Untuk pengujian ini, sejumlah siklus tertentu (jumlah ambang siklus) ditentukan. Jika spesimen mencapai ambang jumlah siklus tanpa kegagalan yang dapat dikenali, spesimen dianggap tahan lama atau disebut sebagai spesimen runout.

Rata-rata, tegangan tinggi dan rendah dari pembebanan siklik adalah konstan untuk setiap uji fatik siklus tinggi. Untuk pengujian pada <1605> kurva SN </1605> yang sama hanya tegangan rata-rata, atau hanya rasio antara tegangan tinggi dan rendah yang diubah.

Kurva SN (kurva Woehler)

Nilai terukur dari amplitudo tegangan siklik dan jumlah siklus yang ditentukan dalam beberapa uji fatik siklus tinggi menghasilkan S-N curve.

Dari diagram SN Anda dapat membaca jumlah maksimum perubahan beban untuk amplitudo beban tertentu.

Kurva SN dibagi menjadi tiga wilayah:

  • Low cycle fatigue K: amplitudo beban tinggi menyebabkan regangan plastik pada spesimen dan menyebabkannya gagal setelah beberapa siklus. Area fatik siklus rendah tidak tercakup dalam standar DIN 50100.
  • Finite life fatigue Z: bergantung pada besarnya amplitudo beban, spesimen hanya dapat mempertahankan sejumlah siklus tertentu.

Finite life fatigue curve

Dalam representasi logaritmik ganda, rentang umur fatik terbatas dari kurva SN hampir lurus. Garis lurus ini juga disebut kurva umur fatik terbatas.

Posisi dan kemiringan kurva umur fatik hingga bergantung pada sejumlah pengaruh:

  • Material
  • Spesimen Geometri
  • Jenis pemuatan
  • Kondisi produksi
  • Perawatan termal
  • Kekasaran permukaan

Produk untuk Uji Fatik Siklus Tinggi sesuai DIN 50100 / ASTM E466-15 / ISO 1099

Untuk menghasilkan amplitudo beban yang diperlukan untuk uji fatik siklus tinggi, mesin uji yang berbeda dapat digunakan. Mesin uji harus mampu mengkompensasi penyesuaian atau perubahan kekakuan spesimen atau pengaturan pengujian.

Top