Pindah ke halaman konten

Uji Perluasan Lubang sesuai ISO 16630 - Penentuan Sensitivitas Retak Tepi

Uji perluasan lubang sesuai ISO 16630 merupakan metode yang digunakan untuk menentukan sifat pembentukan tepi lembaran logam (penentuan sensitivitas retak tepi).

Untuk uji perluasan lubang lubang dengan diameter 10 mm dipotong geser dan selanjutnya dilebarkan dengan lubang berbentuk kerucut (sudut 60°).

Hasil pengujian berasal dari apa yang disebut hole expansion ratio, yang didefinisikan sebagai rasio diameter lubang yang diperluas (Dh ke D0) dengan diameter lubang awal D0. Karena implementabilitasnya yang relatif sederhana, uji perluasan lubang standar sering digunakan sebagai uji cepat atau untuk pengujian pelepasan material.

Shearing Mengubah Sifat Pembentukan Tepi Lembaran Logam

Standar ISO pertama kali diterbitkan pada tahun 2009. Awalnya digunakan untuk menentukan kesesuaian bahan lembaran logam untuk flanging lubang baut berlubang dalam produksi cakram roda dan untuk metode pembentukan serupa.

Konstruksi baja ringan yang ditargetkan, sebagai hasil dari kondisi ekonomi dan ekologi, secara konstan menggunakan lembaran logam yang lebih kuat dan lebih tipis. Pada saat yang sama, geometri komponen menjadi lebih kompleks. Oleh karena itu, uji perluasan lubang semakin banyak digunakan untuk menentukan keuletan tepi pada lembaran logam berlubang, serta sensitivitas retak tepi, selama produksi komponen sasis mobil.

Pemotongan, salah satu proses produksi yang paling umum digunakan dalam pengerjaan lembaran logam, menghadirkan tantangan bagi sifat mekanik bahan utama. Melalui pemotongan geser, keuletan tepi yang baru dibuat dapat dikurangi secara signifikan dibandingkan dengan bahan dasar. Berdasarkan keuletan yang berkurang ini, mungkin ada inisiasi retak dari tepi selama proses pembentukan selanjutnya. Jika selama proses pembentukan, material retak hampir secara eksklusif dari tepi lembaran logam, itu dianggap sensitif terhadap retak tepi.

Produk Terkait untuk Melakukan Uji Perluasan Lubang sesuai ISO 16630

Top