Jump to the content of the page

Pengujian Bar dan Rod

Bar dan rod adalah produk bulat atau persegi panjang dengan penampang melintang hingga 240 x 320 mm² dan digunakan secara luas dalam penggulungan dan penempaan: untuk digunakan sebagai produk dasar untuk batang dan bagian kawat atau untuk penempaan industri transportasi seperti batang penghubung, crankshaft dan rel baja; generator dan poros turbin dalam teknologi energi; sebagai produk akhir dalam pembangunan jembatan dan pembuatan kapal atau dalam pembuatan peralatan dan konstruksi tangki penyimpanan.

Kebutuhan terhadap karakteristik mekanik sama beragamnya seperti aplikasinya: dari tarik tinggi untuk bahan struktural hingga elastis untuk proses pembentukan selanjutnya.

Tensile tests Hardness tests UJI MEKANIS FRAKTUR DAN FATIK Logam concrete-reinforcing Brosur logam

Uji Tarik pada Bar dan Rod

Uji tarik pada bars and rods biasanya dilakukan sesuai dengan ISO 6892-1 dan ASTM E8, yang merupakan standar yang diakui secara internasional dan tersebar luas. ISO 6892-1 juga merupakan standar Eropa (EN ISO 6892-1) dan oleh karena itu juga berlaku di Uni Eropa (misalnya, sebagai DIN EN ISO 6892-1 di Jerman). Spesimen dibuat dari produk dan dipersiapkan untuk uji tarik sesuai dengan bentuk produk atau seperti yang ditentukan dalam standar produk. Bagian produk dapat digunakan sebagai spesimen untuk pengujian jika diperbolehkan oleh luas area dari produk. Beban yang diperlukan dapat dengan mudah melebihi 2.500 kN. Berbagai sistem ZwickRoell yang disesuaikan hingga 5.000 kN beroperasi dengan sukses. Dalam kasus seperti itu, persyaratan khusus ditempatkan pada grip dan penjepitan spesimen. Oleh karena itu, ZwickRoell tidak hanya mengembangkan pegangan spesimen baru, tetapi juga teknologi baru yang mencegah kegagalan prematur spesimen yang disebabkan oleh efek penjepitan yang tidak diinginkan.

Sejak 2009, ISO 6892-1 dan ASTM E8 mengizinkan kecepatan pengujian secara otomatis dikontrol dan diatur oleh laju regangan. Toleransi untuk kontrol laju regangan yang disyaratkan oleh standar (terutama untuk kontrol laju regangan loop tertutup) dapat dengan mudah dipenuhi dengan ekstensometer makroXtens dan laserXtens.

Uji tarik pada logam
ISO 6892-1
to Uji tarik pada logam
Uji tarik pada logam
ASTM E8
to Uji tarik pada logam
Uji tarik pada logam pada suhu tinggi
ISO 6892-2
to Uji tarik pada logam pada suhu tinggi
Logam hardness Vickers & Knoop
ASTM E92
to Logam hardness Vickers & Knoop

Solusi pengujian untuk uji tarik pada batang dan batang

Dalam uji tarik pada batang dan batang, gaya tarik yang dibutuhkan dengan mudah mencapai kisaran di atas 2.500 kN. Saat ini, berbagai sistem ZwickRoell khusus yang mencapai hingga 5.000 kN beroperasi dengan sukses. Sistem ini juga menempatkan tuntutan tinggi pada genggaman dan penjepitan spesimen. Oleh karena itu, ZwickRoell tidak hanya mengembangkan pegangan spesimen baru, tetapi juga teknologi baru yang mencegah kegagalan prematur spesimen yang disebabkan oleh efek penjepitan yang tidak diinginkan.

Pegangan spesimen hidraulik penutup paralel ZwickRoell memastikan penjepitan dan pemosisian spesimen yang sempurna di seluruh pengujian, mencegah spesimen tergelincir. Dalam kebanyakan kasus, pengukuran regangan yang sesuai dengan standar dilakukan menggunakan ekstensometerskontak otomatis atau optik (non-kontak). ZwickRoell makroXtens adalah solusi klasik dan terbukti untuk pengujian pada batang dan batang. Melalui desain mekanisnya, ini menggabungkan resolusi tinggi dan akurasi tinggi dengan ketahanan yang sangat tinggi. Konstruksi mekanisnya yang kuat memungkinkannya untuk mengukur regangan terus menerus hingga titik spesimen patah. Strain at break dapat ditentukan secara otomatis, tanpa perlu penandaan spesimen yang membosankan atau pengukuran manual setelah sisa-sisa spesimen dikumpulkan.

LaserXtens adalah solusi inovatif kami untuk pengukuran regangan hingga patahnya spesimen, dan sepenuhnya memenuhi persyaratan standar (ISO 6892-1, ASTM E8, serta ISO 9513, dan ASTM E83) untuk bars dan rods. LaserXtens tidak memerlukan penerapan penandaan spesimen; berdasarkan prinsip pengukuran, dapat menggunakan pola yang dibuat oleh sinar laser pada permukaan sebagai tanda. Evaluasi optik dari "penandaan diri" ini dilakukan sedemikian rupa sehingga skala yang rata dan pengelupasan skala yang sesekali tidak mengganggu penandaan.

Terlalu banyak spesimen?

Saatnya mengotomatisasi!

Automated testing systems Hubungi kami

Produk untuk uji tarik pada bars dan rods

Pengujian kekerasan pada batang dan batangUji Tarik pada Bar dan Rod

Hardness tests dilakukan pada bar dan rod untuk karakterisasi struktur mikro (pengujian hardness mikro), untuk menentukan hardness permukaan, dan untuk perkiraan kasar kekuatan. Berbagai macam metode dengan kekuatan uji yang sangat kecil dan besar digunakan. Semua metode klasik untuk Brinell (DIN EN ISO 6506-1), Rockwell, serta Vickers (DIN EN ISO 6507-1) dan Knoop (DIN EN ISO 4545-1) adalah metode pengujian hardness yang relevan untuk pra-produk ini. Standar ASTM yang relevan adalah ASTM E10 (Brinell), ASTM E384 (Vickers dan Knoop) dan ASTM E18 (Rockwell). Selain itu, metode atau spesifikasi lain digunakan untuk area aplikasi tertentu (misalnya, standar Eropa EN 2002-7 digunakan dalam industri kedirgantaraan).

Karena uji hardness adalah uji yang sederhana, cepat, dan dapat diandalkan, uji ini sering dilakukan dan hasilnya juga dibandingkan dengan karakteristik lain. Untuk produk yang panjang, kemampuan pengerasan material sering kali ditentukan dengan menetapkan distribusi hardness di sepanjang batang setelah uji temper dan quenching (Uji Jominy / Uji pendinginan akhir Jominy; DIN EN ISO 642 / ASTM A255).

Rockwell hardness test metals
ISO 6508, ASTM E18
to Rockwell hardness test metals
Vickers hardness testing metals
ISO 6507, ASTM E92, ASTM E384
to Vickers hardness testing metals
Logam hardness Vickers & Knoop
ASTM E92
to Logam hardness Vickers & Knoop
Brinell hardness test metals
ISO 6506, ASTM E10
to Brinell hardness test metals
Jominy end quench test / Jominy test steel
ISO 642, ASTM A255
to Jominy end quench test / Jominy test steel

Hardness testers for tests on bars and rods

ZwickRoell’s product portfolio includes hardness testers for every required hardness testing method, including machines for automated Jominy testing.

The ZwickRoell product portfolio offers hardness testers and instruments for every application and test method. ZwickRoell hardness testers and instruments meet the requirements of all common international standards and can also be calibrated to international standards. Sebagai laboratorium kalibrasi, ZwickRoell diakreditasi untuk kalibrasi penguji kekerasan oleh badan akreditasi nasional Jerman, DAkkS.

Another aspect of hardness testing is the verification and determination of the average global hardness after rolling. Rolling is a thermo-mechanical process, which in addition to setting width and thickness, also determines mechanical properties. Metode kekerasan yang menggunakan gaya yang lebih tinggi digunakan untuk menentukan nilai rata-rata dari struktur yang kadang-kadang kasar ini. Metode yang lebih disukai adalah Brinell atau Rockwell. For bars and rods, it is not uncommon to use portable hardness testers that can be used on-site on the original part.

Aspek lain dari pengujian kekerasan adalah pemeriksaan struktur mikro dengan melakukan uji kekerasan pada komponen struktur mikro. Karena ukuran komponen mikrostruktural yang kecil, penguji kekerasan dengan gaya yang kecil hingga sangat kecil digunakan-biasanya penguji kekerasan mikro stasioner dengan ukuran dan kedalaman lekukan yang dapat disesuaikan dengan dimensi komponen mikrostruktural melalui gaya lekukan.

Products for hardness tests on bars and rods

Fatigue tests and fracture mechanics tests on bars and rods

Uji Fatik Siklus Tinggi / Uji SN
Pada uji fatik siklus tinggi (juga uji SN) ke DIN 50100 spesimen diuji pada amplitudo siklus sedang dan rendah.
to Uji Fatik Siklus Tinggi / Uji SN
Uji kelelahan siklus rendah (LCF)
Pada uji fatik siklus rendah (LCF) terhadap ISO 12106 / ASTM E606, spesimen diuji pada amplitudo siklus tinggi dan deformasi plastis.
to Uji kelelahan siklus rendah (LCF)
Mekanika fraktur: pertumbuhan retak da/dN dan nilai threshold
ASTM E647
to Mekanika fraktur: pertumbuhan retak da/dN dan nilai threshold
Mekanika fraktur: faktor intensitas tegangan kritis K1C
ASTM E399
to Mekanika fraktur: faktor intensitas tegangan kritis K1C

Uji fatik pada bar dan rod

Cara-cara produk digunakan dalam teknologi transportasi dan energi memberikan kebutuhan khusus terhadap keamanan produk dan komponen yang dibuat darinya. The material properties for durability and very high cycle fatigue, which are determined in fatigue tests, frequently have a safety-relevant impact on the choice of material and design of parts. Spesimen diuji dalam kondisi beban berulang dan dalam kondisi pembebanan bersiklus tarik bergantian. ZwickRoell offers fatigue testing machines with an electromagnetic drive up to 1,000 kN as standard. The largest servohydraulic testing machine currently in use can handle loads up to 5000 kN.

  • Sistem servo-hidrolik yang kuat, terbukti dalam pelayanannya
  • Unit yang kuat dengan penggerak resonansi elektromagnetik
  • Cekaman spesimen untuk semua uji yang relevan
  • Teknologi kontrol dan evaluasi dikembangkan dan dibangun/diprogram di ZwickRoell

Uji kelelahan pada batang dan batang di bawah beban puntir

Perilaku produk bundar di bawah torsi penting dalam pengujian bahan. Untuk pengujian statis, ZwickRoell menyediakan penggerak, yang bila digunakan dalam kombinasi dengan mesin pengujian material, dapat menerapkan torsi ke spesimen dan menentukan sifat material yang sesuai. Juga dimungkinkan untuk menumpangkan beberapa sumbu beban dan menguji material sesuai dengan penggunaannya. For fatigue testing under high torque alternating load, frequencies up to over 200 Hz can be achieved in using a vibrophore equipped with special test fixtures. Menggunakan kondisi resonansi berarti pengujiannya cepat dan hemat biaya karena konsumsi daya yang sangat rendah. The advantages when testing with vibrophores include:

  • Perlengkapan dan perangkat yang disesuaikan
  • Uji yang lebih cepat
  • Efisiensi energi yang lebih tinggi
  • Persyaratan perawatan yang sangat rendah

Products for fatigue tests on bars and rods

Pengujian baja tulangan beton

Karena beton memiliki kuat tekan yang tinggi tetapi kuat tariknya lebih rendah, maka beton diperkuat dengan baja tertanam. Baja penguat terutama diproduksi dalam diameter dari sekitar 5 mm hingga sekitar 60 mm. Diameter yang lebih kecil kemudian diolah lebih lanjut menjadi mats atau lattices sebelum diberi beton di atasnya.

Pengujian baja berusuk ini memiliki tantangan khusus karena, selain karena memotong panjang, tidak ada persiapan spesimen mekanis lebih lanjut yang terjadi.

Pengujian baja tulangan beton
EN ISO 15630-1, ASTM E488, BS 4449
to Pengujian baja tulangan beton
Pengujian welded fabric dan lattices
ISO 15630-2
to Pengujian welded fabric dan lattices

Produk untuk pengujian pada baja tulangan beton

Uji tambahan untuk bar dan rod

Tes impak charpy notch logam
ISO 148-1
to Tes impak charpy notch logam
Logam uji impak notched Charpy dan Izod
ASTM E23
to Logam uji impak notched Charpy dan Izod

Jika Anda mencari solusi optimal untuk setiap kebutuhan Anda, silakan hubungi pakar industri kami.

Hubungi pakar industri kami.

Kami akan dengan senang hati mendiskusikan kebutuhan Anda.

Hubungi kami

Name Type Size Download
Top