Jump to the content of the page

Pengujian Lembaran Tipis

Lembaran tipis dan foil adalah tahap terakhir dalam produksi produk datar. Lembaran tipis memiliki tebal antara 0,35 dan 3,0 mm, sedangkan foil biasanya kurang dari 60 μm. Lembaran ultra tipis melengkapi rentang ketebalan. Aplikasi untuk produk datar ini banyak dan beragam, dan karena itu tersebar luas di semua industri, dan rentang ujinya juga luas.

Uji tarik pada lembaran logam tipis dengan penentuan nilai r dan n

Lembaran tipis seringkali memerlukan daktilitas yang baik dikombinasikan dengan kekuatan tinggi.

Pembuatan spesimen

ZwickRoell menawarkan berbagai mesin dan perangkat untuk produksi spesimen dari ketebalan lembaran yang berbeda dan berbagai macam sistem pengujian bahan statis untuk menentukan sifat material dari uji tarik. Portofolio kami yang lengkap untuk ekstensometer regangan aksial dan transversal memungkinkan Anda untuk memilih kombinasi terbaik sesuai dengan persyaratan dan kondisi pengujian, misalnya, laser untuk lembaran dimesinya stabil.

Terlalu banyak spesimen?

Ini saatnya mengotomatisasi!

Automated testing systems Hubungi kami

Pengujian kekerasan pada lembaran logam tipis

Hardness testing pada lembaran logam tipis dan lembaran logam berlapis dilakukan untuk menentukan kekerasan permukaan logam dan pelapis. Uji kekerasan dilakukan terutama untuk kendali mutu dalam proses rolling dan pelapisan. Karena pelapis ini biasanya berukuran beberapa mikrometer hingga beberapa puluh mikrometer, metode uji kekerasan dengan sedikit kedalaman inden dilakukan.

Kedalaman indentasi kecil dapat dicapai dengan beban uji kecil menggunakan metode pengujian kekerasan klasik sesuai Vickers (DIN EN ISO 6507-1), Rockwell (DIN EN ISO 6508-1), dan khususnya, timbangan superfisial Rockwell, serta sesuai Brinell (DIN EN ISO 6506-1). Metode uji kekerasan ke Martens semakin banyak digunakan untuk pelapis tipis. Hal ini juga dikenal sebagai uji indentasi berinstrumen, karena pengukuran yang tepat dari kurva kedalaman gaya-indentasi; secara internasional dikenal sebagai IIT. Kedalaman indentasi sisa tidak boleh melebihi 10% dari lembar atau ketebalan lapisan yang tersedia; jika ya, pengaruh penyangga atau substrat tidak dapat diabaikan lagi. Uji indentasi berinstrumen memiliki keuntungan bahwa bahkan lekukan kecil atau kedalaman lekukan dapat diukur dengan akurasi yang lebih besar dan dengan demikian nilai kekerasan dapat ditentukan dengan andal dan dapat direproduksi.

Lembaran tipis sering dipotong ke ukuran tertentu seperti yang ditentukan oleh pelanggan dan dilas bersama dengan yang lain lembaran logam (kosong yang disesuaikan), misalnya, menurut proses pengelasan lapisan rol (DIN EN ISO4063). Kualitas lapisan yang dilas juga diuji menggunakan metode pengujian kekerasan. Biasanya metode pengujian kekerasan mikro untuk Vickers dan Knoop, tetapi juga Martens DIN EN ISO 6507-1, DIN EN ISO 4545-1, DIN EN ISO 14577-1) digunakan pada penampang melintang atau pada permukaan lapisan yang dilas dan area di sekitarnya. Posisi untuk uji tunggal atau ganda dapat ditentukan dengan presisi mutlak menggunakan instrumen yang menguji sesuai dengan metode ini.

Brinell hardness test metals
ISO 6506, ASTM E10
Pengujian kekerasan Brinell, ISO 6506, ASTM E10
to Brinell hardness test metals
Vickers hardness testing metals
ISO 6507, ASTM E92, ASTM E384
Pengujian kekerasan Vickers, ISO 6507, ASTM E92, ASTM E384
to Vickers hardness testing metals
Rockwell hardness test metals
ISO 6508, ASTM E18
Pengujian kekerasan pada logam: metode pengukuran kedalaman, ISO 6508, ASTM E18
to Rockwell hardness test metals

Produk untuk pengujian kekerasan pada lembaran logam tipis

Uji daktilitas

Sifat daktilitas yang baik sangat diminati untuk lembaran tipis. Proses pembentukan khas, seperti deep drawing dan stretch forming, dicirikan dan diuji menggunakan metode pengujian standar. sheet metal testing machines BUP milik ZwickRoell menguji sifat ini dengan gaya gambar hingga 1.000 kN.

Pengujian yang penting tetapi kompleks adalah penentuan forming limit curve, yang dalam hal ini desainer dapat mengambil tegangan yang tidak boleh dilampaui selama proses pembentukan. ZwickRoell bekerja sama erat dengan mitra yang memenuhi syarat untuk mengembangkan teknologi pengukuran optik yang diperlukan untuk merekam regangan selama proses menggambar.

Tinjauan tentang kemungkinan uji deformasi pada lembaran logam tipis

Cupping test menurut Erichsen/Olsen
Uji cupping berdasarkan Erichsen (ISO 20482) dan Olsen (ASTM E643) digunakan untuk menentukan kapasitas regangan a dari lembaran logam.
to Cupping test menurut Erichsen/Olsen
Membentuk kurva batas (FLC)
Dengan kurva batas pembentukan sesuai ISO 12004, batas kegagalan lembaran logam dapat ditentukan.
to Membentuk kurva batas (FLC)
Uji bulge hidraulik
Dalam uji bulge sesuai ISO 16808 kurva tegangan-regangan biaksial ditentukan menggunakan uji cupping hidrolik.
to Uji bulge hidraulik
Uji VW
Dalam tes VW ini diuji waviness sheet metal untuk bodi eksterior.
to Uji VW
Uji Earing pada logam / aluminium
Uji earing pada bahan logam (ISO 11531) dan aluminium (EN 1669) digunakan untuk menentukan formasi earing.
to Uji Earing pada logam / aluminium
Uji earing berdasarkan Fukui
Untuk uji cup kerucut Fukui, cup berbentuk kerucut diregangkan dan ditarik
to Uji earing berdasarkan Fukui
Tes cup persegi
Untuk tes cup persegi, cup digambar dengan alas persegi.
to Tes cup persegi
Uji Rasio Gambar Pembatas (LDR)
Untuk uji rasio gambar batas (LDR), atau uji cup gambar dalam Swift, rasio maksimum lingkaran kosong terhadap diameter cetakan dievaluasi.
to Uji Rasio Gambar Pembatas (LDR)
Uji ketinggian kubah (LDH)
Untuk uji ketinggian kubah (LDH), cetakan hemispherical digunakan untuk menyaring spesimen yang dijepit sampai pecah.
to Uji ketinggian kubah (LDH)
Uji sobek deep drawing sesuai Engelhardt
Untuk uji deep drawing dan sobek sesuai Engelhardt gaya penarikan yang diperlukan dan gaya yang diperlukan untuk menyebabkan retakan dasar selama uji earing diukur.
to Uji sobek deep drawing sesuai Engelhardt
Penentuan sensitivitas retak tepi
Untuk uji perluasan lubang sesuai ISO 16630, lubang diperlebar dengan pukulan berbentuk kerucut dan sensitivitas retak tepi lembaran logam ditentukan.
to Penentuan sensitivitas retak tepi
Uji perluasan lubang sesuai KWI
Untuk uji perluasan lubang sesuai KWI, sebuah lubang diregangkan dengan cetakan gambar dalam yang rata dan sifat perubahan bentuk lembaran logam ditentukan.
to Uji perluasan lubang sesuai KWI

Menggambar tes manik pada lembaran tipis

Uji ini dirancang untuk menentukan koefisien friksi antara lembaran baja dan alat deep drawing untuk menentukan pelumas ideal untuk proses pembentukan ini, sehingga dapat terhindar dari keretakan dan kerutan dan memastikan proses deep drawing yang optimal. Unit draw bead dapat dengan mudah dipasang di mesin uji standar.

Untuk pengujian, strip logam lembaran yang biasanya berukuran (300 mm x 30 mm x 2 mm) dicengkeram secara aksial dalam menangani spesimen atas dan alat draw bead ditutup. Strip tersebut kemudian ditarik melalui alat draw bead. Prosedur ini dapat diulang secara otomatis, dengan sejumlah pengulangan variabel. Gaya cekam yang dikontrol secara digital dari alat draw bead menjamin hasil uji yang akurat dan dapat direproduksi. Cetakan alat dapat dengan cepat ditukar untuk memenuhi spesifikasi pengujian yang berbeda.

Produk untuk uji deformasi pada lembaran logam tipis

Uji tarik berkecepatan tinggi pada lembaran logam tipis

Perilaku material pada tingkat regangan tinggi sangat penting untuk aplikasi di industri otomotif. Kecelakaan melibatkan kecepatan deformasi material yang tinggi yang sangat penting untuk dipertimbangkan dalam desain mobil.

Kami mencari dan menemukan solusi pengujian yang optimal untuk setiap kebutuhan Anda.

Hubungi pakar industri kami.

Kami berharap dapat mendiskusikan kebutuhan Anda.

 

Hubungi kami

Name Type Size Download
Top