Pindah ke halaman konten

Pengujian Lembaran Logam dan Potongan

Strip mengacu pada produk baja dan non-besi yang digulung menjadi kumparan, misalnya, hot-rolled strip, yang digunakan sebagai bahan utama untuk lembaran cold-rolled.

Hot-rolled strip diproduksi dalam ketebalan hingga sekitar 15 mm dan lebarnya hingga kira-kira 2.200 mm. Hot-rolled plate adalah lembaran yang dipotong dari hot-rolled strip dan memiliki ketebalan kurang lebih 15 mm dan lebar sekitar 2.000 mm.

Nama Jenis Ukuran Unduh

Uji tarik

Uji tarik pada lembaran dan strip sebagian besar dilakukan terhadap standar internasional ISO 6892-1 dan ASTM E8 standar Amerika. Selain itu, ada banyak standar nasional yang semakin selaras dengan standar internasional ISO 6892-1 selama beberapa tahun terakhir. EN ISO 6892-1 berlaku untuk Eropa dan memiliki susunan kata yang sama. Semua negara anggota Uni Eropa harus mengadopsinya sebagai standar nasional (misalnya, sebagai DIN EN ISO 6892-1). Nilai-nilai karakteristik yang didefinisikan dalam standar ini dan dijelaskan dalam metode penentuan mereka sebanding dalam hasil akhirnya. Nilai penting untuk karakterisasi material adalah titik luluh, kekuatan luluh, gaya maksimum, regangan pada gaya maksimum dan/atau regangan pada tegangan maksimum, serta regangan saat patah. Nilai-nilai karakteristik ini digunakan oleh insinyur sebagai dasar dari pekerjaan mereka dan merupakan kriteria penting untuk penerimaan produk dalam hubungan pelanggan-pemasok. 

Berbagai rentang solusi pengujian

ZwickRoell menawarkan berbagai mesin pengujian material statis untuk menentukan sifat material dari uji tarik; sistem ini menyediakan pengujian presisi tinggi dalam kondisi beban tinggi. Rentang produk ekstensometer regangan aksial dan transversal kami yang lengkap memungkinkan pilihan kombinasi yang optimal sesuai dengan persyaratan dan kondisi pengujian Anda, misalnya, makroXtens ekstensometer digital yang dikombinasikan dengan ekstensometer regangan transversal videoXtens. Kombinasi ini menawarkan ketangguhan dan otomatisasi tingkat tinggi ditambah penanganan spesimen yang mudah. makroXtens mengukur ekstensi untuk patah. Versi mekanis pemegang tepi pisau mencegah sistem pengukuran menjadi terpengaruh negatif oleh pelepasan tegangan mendadak spesimen saat patah. Dengan fitur identifikasi lokasi patahan opsional, ekstensometer regangan transversal optik mengukur regangan transversal hingga mengalami patah di sepanjang spesimen, sehingga membuat klasifikasi lokasi patahan seakurat mungkin. 

Menentukan nilai -r dan -n

Nilai -r dan -n sering juga ditentukan dalam uji tarik untuk karakterisasi sifat pembentukan; nilai n- menggambarkan pengerasan kerja —peningkatan tegangan— selama deformasi plastik hingga elongasi seragam, sementara nilai-r menggambarkan anisotropi vertikal. Nilai-n ditentukan dari data tegangan tarik dan nilai regangan; untuk nilai-r, regangan transversal pada spesimen tarik juga diukur selama pengujian. Spesimen tarik diambil dari strip atau lembaran pada sudut yang ditetapkan ke arah rolling. Salah satu faktor yang mempengaruhi nilai r adalah arah bergulir. Faktor ini bisa menjadi sangat penting ketika menggunakan lembaran untuk memproduksi komponen melalui forming logam secara massal. Ketebalan lembar dipertahankan sebagai ketebalan spesimen dalam uji tarik sehingga material tidak mengalami perubahan apa pun selama pemrosesan permukaan. Panjang paralel dihasilkan dengan milling atau punchingplus finishing sehingga material tidak mengalami perubahan apa pun selama pemrosesan. 

Uji tarik biaksial

Fitur yang khas adalah kemampuan untuk melakukan uji tarik dua sumbu, yang digunakan untuk menentukan sifat deformasi tambahan dari material. Ini terutama digunakan dalam penelitian dan pengembangan, karena memungkinkan nilai-nilai tegangan ditentukan untuk ditetapkan dan diselidiki pada titik persimpangan spesimen. ZwickRoell menawarkan tiga model mesin uji biaksial yang berbeda. Dalam banyak kasus, regangan diukur secara optik dan tanpa kontak. Ada dua solusi terstandarisasi yang berbeda yang tersedia dari ZwickRoell. 

Uji kekerasan

Pengujian kekerasan pada lembaran dan strip terutama dilakukan untuk mengkarakterisasi kekerasan permukaan keseluruhan spesimen dan pengujian metalografi. Bergantung pada aplikasinya, uji kekerasan dilakukan sesuai ISO 6506-1 (Brinell), ISO 6507-1 (Vickers), ISO 6508-1 (Rockwell), dan juga ASTM E10 (Brinell), ASTM E384 (Vickers and Knoop), and ASTM E18 (Rockwell). Selain itu, metode atau spesifikasi lain digunakan untuk bidang aplikasi tertentu (misalnya, standar Eropa EN 2002-7 digunakan di bidang dirgantara).

Pengujian kekerasan juga digunakan untuk uji sambungan las pada lembaran dan strip jika konstruksi besar dilas bersama dari potongan-potongan ini. Contoh mencoloknya adalah pembangunan kapal, fasilitas lepas pantai, dan konstruksi pipa untuk transportasi minyak dan gas.

Standar DIN EN ISO 9015 mendefinisikan jenis pengujian. Biasanya, uji kekerasan untuk Vickers HV5 atau HV10 (dengan beban uji 49 N atau 98 N) dilakukan. Kekerasan harus diuji dan dipantau dalam logam induk, zona yang terpengaruh panas, dan dalam logam las itu sendiri. Inilah sebabnya mengapa banyak lekukan harus dibuat di penampang melintang dan melintasi area sambungan yang dilas. Untuk jenis uji ini, penguji kekerasan otomatis sering digunakan. Penguji tersebut membuat lekukan secara otomatis menggunakan urutan yang dapat diprogram pada posisi preset dan kemudian mengukurnya secara otomatis.

Portofolio produk ZwickRoell menawarkan alat dan perangkat penguji kekerasan untuk semua metode pengujian. Sistem yang sepenuhnya otomatis secara khusus digunakan untuk pengujian sambungan las. Sistem-sistem ini dapat melakukan ratusan uji kekerasan tanpa intervensi manual oleh operator secara mandiri dan efisien. Perangkat dan penguji kekerasan ZwickRoell memenuhi persyaratan semua standar internasional umum dan juga dapat dikalibrasi ke standar internasional. Sebagai laboratorium kalibrasi, ZwickRoell diakreditasi untuk kalibrasi penguji kekerasan oleh badan akreditasi nasional Jerman, DAkkS.

Uji lentur

Uji lentur 3-titik berfungsi untuk tidak hanya menentukan karakteristik sifat lentur tetapi juga secara visual mengevaluasi tepi lentur. Secara khusus, perilaku sambungan las secara visual diperiksa selama uji lentur. Berbagai pilihan peralatan uji lentur Zwick yang dikombinasikan dengan adaptasi pada pemegang spesimen yang ada memberikan solusi ideal.

Uji tarik pada suhu tinggi

Dalam aplikasi seperti desain mesin, desain pembangkit listrik, powertrains, dan pabrik kimia, perilaku material dalam kondisi peningkatan suhu hingga sekitar 1.200°C sangat penting. Utamanya, uji tarik dilakukan untuk aplikasi ini di bawah suhu yang meningkat, meskipun uji lentur juga. Solusi lengkap ZwickRoell untuk pengujian ini terdiri dari tungku yang suhunya terkendali, batang penarik specimen grip, pengukuran regangan suhu tinggi dan aksesori penting lainnya untuk integrasi ke mesin pengujian Zwick.

Kami mencari dan menemukan solusi pengujian yang optimal untuk setiap kebutuhan Anda.

Hubungi pakar industri kami.

Kami berharap dapat mendiskusikan kebutuhan Anda.

 

Hubungi kami

Produk terkait

Top