Pindah ke halaman konten

Pengujian pada Threads, Yarns, dan Twine

EN ISO 2062, EN 12562, DIN 53835-2, -3, ISO 11566

Karakteristik fisik tekstil primer ini terutama ditentukan oleh uji tarik, dengan persiapan spesimen seperti yang ditentukan oleh standar yang relevan.

ZwickRoell memiliki mesin pengujian dan ekstensometer yang ideal untuk pengujian tekstil dan — yang paling penting — pegangan spesimen dan sisipan rahang yang benar, menjamin urutan pengujian yang andal.

Nama Jenis Ukuran Unduh
  • Brosur Industri: Tekstil PDF 4 MB

Uji Tarik pada Benang Jahit sesuai EN ISO 2062

Uji tarik pada benang jahit dilakukan sesuai dengan DIN EN ISO 2062. Dalam contoh ini, grip sekrup digunakan dan regangan diukur melalui perjalanan crosshead, dengan hasil yang ditunjukkan dalam diagram gaya-regangan tipikal.

Pemisahan grip-to-grip adalah 250 mm atau 500 mm. Kecepatan pengujian tergantung pada grip-to-grip separation. Dengan pemisahan pegangan-ke-pegangan 250 mm, 250 mm / menit digunakan dan dengan grip-to-grip separation 500 mm diperlukan 500 mm / menit. Gaya tarik maksimum dan regangan maksimum ditentukan.

Uji Tarik pada Benang Aramid sesuai EN ISO 12562

Uji tarik pada benang aramid dilakukan sesuai dengan DIN EN 12562. Grip spesimen defleksi digunakan, dengan hasil yang ditunjukkan dalam diagram gaya-regangan tipikal.

Kurva pengurangan gaya memungkinkan pemisahan pegangan-ke-pegangan yang ditentukan selama pengujian; sehingga pengukuran ekstensi langsung tidak diperlukan selama pengujian.

Kurva pengurangan gaya mengurangi kekuatan tarik sebelum penjepitan ujung. Spesimen dipegang dengan aman mencegah rahang pecah, dan pengujian dilakukan sesuai standar. Spesimen harus putus pada panjang penjepitan bebas dan bukan pada deflektor.

Sistem pengukuran ekstensi digunakan untuk akurasi pengukuran yang lebih tinggi tanpa pengaruh penjepitan. Sistem pengukuran mekanis harus digunakan hanya jika risiko kerusakan pada spesimen pecah tidak ada.

Perilaku Elastis Benang Elastis sesuai DIN 53835-2, -3

Menurut standar ini, pengujian tersebut digunakan untuk mengevaluasi perilaku elastis monofilamen elastofibers dengan beban tarik berulang antara hasil offset konstan. Standar ini berlaku untuk semua benang filamen yang terbuat dari benang elastis yang memiliki elongasi lebih dari 300%.

Pengujian pada benang elastis (dalam hal ini perpanjangan 0% hingga 300% dengan pemisahan grip-to-grip 100 mm) dibebani dengan 5 siklus tidak sampai putus tetapi antara hasil offset yang ditentukan. Spesimen dipindahkan 500 mm / menit antara titik aplikasi beban (perpanjangan 300%) dan titik pemindahan beban. Agar tidak mendistorsi hasil, tidak boleh ada penundaan di titik pembalikan.

Gaya sisa ditentukan dalam siklus ke-5 dan regangan yang tersisa serta deformasi benang elastis ditentukan. Dalam contoh ini, pegangan sekrup pegas digunakan untuk pengujian dengan elongasi diukur melalui perjalanan crosshead dan hasilnya ditunjukkan dalam diagram gaya-regangan tipikal.

Uji Tarik pada Benang 2-Ply sesuai EN ISO 2062

Pegangan penggulung pneumatik digunakan saat menguji ulir 2 lapis dengan EN ISO 2062, dengan perpanjangan diukur melalui perjalanan crosshead. Hasilnya ditunjukkan dalam diagram gaya-regangan tipikal. Karena jari-jari deflektor, panjang penjepit 500 mm harus digunakan.

Kurva pengurangan gaya memungkinkan pemisahan pegangan-ke-pegangan yang ditentukan selama pengujian; sehingga pengukuran ekstensi langsung tidak diperlukan selama pengujian.

Kurva pengurangan gaya mengurangi kekuatan tarik sebelum penjepitan ujung. Spesimen dipegang dengan aman untuk mencegah patah rahang

dan pengujian dilakukan sesuai standar. Spesimen harus putus pada panjang penjepitan bebas dan bukan pada deflektor.

Sistem pengukuran ekstensi digunakan untuk akurasi pengukuran yang lebih tinggi tanpa pengaruh penjepitan. Sistem pengukuran mekanis harus digunakan hanya jika risiko kerusakan pada spesimen pecah tidak ada.

Uji Tarik pada Benang Multi-Filamen sesuai EN ISO 2062

Benang multi-filamen, dengan teksturnya yang halus dan kecenderungan untuk memutar, memberikan tuntutan ekstra pada pengaturan pengujian. Dalam hal ini material dipegang dalam grip tali dan elongasi diukur melalui sistem pengukuran perjalanan panjang optik karena nilai referensi perjalanan crosshead untuk regangan tidak dapat ditentukan secara tepat. Standard DIN EN ISO 2062 juga berlaku untuk pengujian ini.

Kekuatan mencengkeram pegangan spesimen ini dihasilkan melalui perulangan dan sekrup tambahan, baji, atau penjepit ujung hidrolik. Karena loop tunggal atau ganda pada roller reduksi beban, tegangan tarik berkurang secara signifikan dengan kontak gesekan. Diameter roller yang digunakan antara Ø 30 mm - Ø 250 mm tergantung dari bahan yang digunakan.

Uji Tarik pada Monofilamen sesuai EN ISO 11566

Untuk pengujian monofilamen menurut ISO 11566, masing-masing serat dari kain berbasis karbon atau serat stapel diuji.

Bingkai kertas memungkinkan spesimen dijepit pada pegangan sekrup pegas seperti yang ditunjukkan. Monofilamen sangat kecil dan sangat sensitif terhadap genggaman serta sangat sulit untuk ditangani. Untuk alasan ini bingkai kertas, yang disiapkan dengan lubang yang ditentukan di tengah, digunakan sebagai penguat. Filamen direkatkan ke bingkai kertas. Setelah lem mengering, spesimen dapat dijepit di pegangan spesimen. Bingkai kertas dipotong sebelum pengujian. Beban yang sangat kecil berkisar antara 0,04 - 5 N dapat terjadi. Perpanjangan ditentukan melalui perjalanan crosshead.

Uji Tarik pada Roving

Roving dijepit dalam pegangan penggulung 270 ° dan diuji sampai putus, dengan hasil yang ditunjukkan dalam diagram perpindahan gaya yang khas.

Kurva pengurangan gaya mengurangi kekuatan tarik sebelum penjepitan ujung. Spesimen dipegang dengan aman untuk mencegah patah rahang. Pengujian dilakukan sesuai standar. Spesimen harus putus pada panjang penjepitan bebas dan bukan pada deflektor.

Sistem pengukuran ekstensi harus digunakan untuk akurasi pengukuran yang lebih tinggi tanpa pengaruh penjepitan. Sistem pengukuran mekanis harus digunakan hanya jika risiko kerusakan pada spesimen pecah tidak ada. Dalam kebanyakan kasus, sistem pengukuran optik digunakan.

Uji Tarik dengan Genggaman Penggulung Ganda

Dengan prinsip defleksi ini terdapat gradien gaya dua langkah, yang mengakibatkan spesimen patah pada panjang pengukur tanpa menggeser spesimen pada roller bawah dan tanpa jaw break. Uji tarik sederhana digunakan untuk menghitung gaya maksimum dan regangan maksimum. Hasilnya ditunjukkan dalam diagram gaya-regangan tipikal.

Dengan pegangan penggulung ganda spesimen ditempatkan pada roller yang terhubung ke sel beban dalam bentuk gendongan. Spesimen kemudian dipandu di atas roller bawah dan di atas roller ketiga yang dapat disetel ketinggiannya. Setelah pembelokan ulir ganda, berat pretensi yang ditentukan dipasang. Selama fase ini ketiga rol bergerak untuk menyeimbangkan ekstensi yang dibuat oleh pemasangan bobot pretensi.

Ketiga panjang tersebut disesuaikan dengan material yang diuji. Terakhir, benang ganda dijepit pada pegangan spesimen yang dapat disesuaikan ketinggiannya.

Setelah pegangan spesimen ditutup, rol defleksi terkunci, sehingga menciptakan gaya gesekan antara rol dan spesimen yang mencegah spesimen tergelincir. Diameter rol dibuat sedemikian rupa sehingga gesekan yang terjadi tidak mempengaruhi hasil pengujian.

Karena bahan yang akan diuji sering keluar dari area penjepitan, pegangan spesimen dengan gaya cengkeraman konstan digunakan.

Kami mencari dan menemukan solusi pengujian yang optimal untuk setiap kebutuhan Anda.

Hubungi pakar industri kami.

Kami berharap dapat mendiskusikan kebutuhan Anda.

 

Hubungi kami

Produk Terkait

Top