Pindah ke halaman konten

Pengujian Kain Tekstil; Tekstil Dilapisi dan Geotekstil

EN ISO 13934-1, EN ISO 13937-2, EN ISO 9073-4, ISO 3303, EN ISO 12236, EN ISO 10319, ISO 4606


Pengujian yang dilakukan pada kain tekstil sama beragamnya dengan penggunaan yang ditemukan untuk produk jadinya. Tergantung pada persyaratan pengujian, spesimen diuji dalam keadaan basah atau kering, setelah dilepas sejajar dengan arah lungsin dan pakan kain.

ZwickRoell menawarkan solusi ideal untuk jenis pengujian ini: berbagai mesin pengujian desain, grip spesimen yang sesuai, dan sisipan grip yang sesuai, serta perangkat lunak testXpert yang terbukti untuk setiap aplikasi.

Nama Jenis Ukuran Unduh
  • Brosur Industri: Tekstil PDF 4 MB

Uji Tarik pada Kain Tekstil sesuai DIN EN ISO 13934-1

Dalam pengujian menurut DIN EN ISO 13934-1, spesimen strip dengan lebar 50 mm diuji baik dalam atmosfer standar maupun dalam kondisi basah, sekali dalam lengkungan dan sekali dalam arah pakan.

Pegangan pneumatik lebih disukai karena sifat permukaan kain yang digunakan. Standar ini membutuhkan penentuan gaya maksimum dan (diukur melalui perjalanan crosshead) perpanjangan pada gaya maksimum. Perpanjangan pada gaya tarik maksimum diukur melalui perjalanan crosshead.
Metode pengujian yang dijelaskan berlaku terutama untuk tekstil tenunan; dapat digunakan untuk kain lain, tetapi biasanya tidak berlaku untuk barang jaring elastis, geotekstil, bukan tenunan, kain berlapis, kain serat kaca, dan kain tekstil yang terbuat dari serat karbon atau benang serat poliolefin.

Pengambilan spesimen dilakukan baik sebagaimana diatur dalam spesifikasi bahan untuk kain tekstil atau yang telah disepakati antara pihak yang berkepentingan. Sampel uji tidak boleh memiliki kerutan, lipatan, anyaman atau area yang tidak mewakili kain.

Sistem pengukuran ekstensi optik dapat digunakan untuk akurasi pengukuran yang lebih tinggi tanpa pengaruh penjepitan. Sistem pengukuran mekanis harus digunakan hanya jika risiko kerusakan pada spesimen pecah tidak ada.

Gagang penggulung ideal saat rahang patah atau rahang terjepit datar tidak dapat dicegah. Pengukuran perpanjangan harus dilakukan dengan sistem pengukuran ekstensi optik karena nilai referensi perjalanan crosshead untuk regangan tidak dapat ditentukan secara tepat.

Ketahanan Sobek pada Tekstil EN ISO 13937-2 dan EN ISO 9073-4

Spesimen yang dipotong khusus digunakan untuk uji pertumbuhan air mata. Pengujian menurut EN ISO 9073-4 dilakukan pada spesimen trapesium, di mana penggunaan rahang yang sangat lebar harus diperhatikan. Genggaman pneumatik lebih disukai karena menawarkan penyesuaian genggaman yang rata dan selanjutnya.

Pengujian menurut DIN EN ISO 13937-2, yang disebut sebagai uji robekan celana, menggunakan potongan spesimen uji yang menyerupai sepasang kaki celana. Dokumen tersebut menjelaskan tentang uji kekuatan sobek pada benda uji berbentuk celana panjang, yaitu benda uji dipotong menyerupai sepasang kaki celana. Gaya sobek adalah gaya yang diperlukan untuk menyebarkan potongan ini ketika diterapkan sejajar dengan potongan dan kain tekstil sobek searah gaya. Direkomendasikan untuk menggunakan grip pneumatik.

Pengujian Marks & Spencer

Salah satu karakteristik kualitas penting dalam memproses kain tekstil adalah seam slippage resistance.

Contoh di sini menyangkut dukungan yang dikembangkan oleh Marks & Spencer P12 untuk menguji ketahanan selip jahitan kain pakaian. Standar ini mendefinisikan penentuan ketahanan sistem benang pada kain pakaian terhadap perpindahan di sekitar jahitan, yang disebabkan oleh benang jahit.

Spesimen kain dengan lebar 75 mm ditahan dalam pneumatic grips dan gaya diukur saat jahitan terpisah dengan jarak yang ditentukan. Diagram perjalanan gaya dari spesimen uji referensi yang dilapisi dan tanpa sambungan dari bahan yang sama kemudian dibandingkan.

Tes Marks & Spencer didefinisikan dengan tepat dan tidak boleh dimodifikasi. Kami adalah pemasok resmi peralatan pengujian untuk pengujian Marks & Spencer berikut:

P11, P12, P12A, P12B, P13, P13A, P14, P14A, P15 Bagian 1 dan P15A

Kekuatan Bursting sesuai ISO 3303 Metode A

Kekuatan meledak adalah ketahanan spesimen yang ditahan antara klem melingkar ke searah, terdistribusi seragam, meningkatkan beban kompresi, hingga titik meledak.

Karakteristik ini ditentukan sesuai dengan ISO 3303 Metode A, pada plastik atau kain berlapis karet, menggunakan mesin pengujian bahan yang sesuai dengan penjepit cincin dan bola baja.

Uji Tarik pada Geo-Fabrics dan Non-Woven Geotextiles sesuai EN ISO 10319

Uji tarik pada geotekstil non-anyaman dengan sistem pengukuran perjalanan panjang optik, menggunakan pegangan spesimen hidraulik, menurut DIN EN ISO 10319. Fitur utama dari metode penentuan kekuatan tarik kain ini adalah lebar spesimen.

Untuk pengujian dasar, lebar spesimen (200mm) lebih besar dari panjang (100mm), karena beberapa geotekstil memiliki kecenderungan untuk berkontraksi, atau "neck down", pada suatu sudut ke arah gaya di bawah pembebanan tarik. Lebar ekstra mengurangi efek "leher ke bawah", memberikan hubungan yang lebih dekat dengan perilaku produk yang diharapkan di area ini.

Sistem pengukuran perjalanan optik digunakan karena sejumlah besar energi dapat dilepaskan saat istirahat. Sistem pengukuran mekanis harus digunakan hanya jika risiko kerusakan pada spesimen pecah tidak ada.

Sebagai alternatif, pegangan spesimen mekanis harus diganti dengan pegangan spesimen hidraulik jika digunakan gaya tinggi.

Static Puncture Test (CBR Test) sesuai DIN EN ISO 12236

DIN EN ISO 12236 menjelaskan metode untuk menentukan ketahanan tusukan geotekstil dan produk terkait. Gaya yang timbul saat plunger berujung datar didorong melalui benda uji diukur. Spesimen dijepit di antara dua cincin baja melalui penjepitan ujung hidrolik.

Pengujian biasanya dilakukan dengan sampel uji kering yang telah dikondisikan dalam iklim yang ditentukan. Pengujian ini dapat diterapkan pada sebagian besar jenis produk, tetapi tidak untuk bahan dengan bukaan lebih besar dari 10 mm.

Uji Tarik pada Kain Kaca Tekstil sesuai ISO 4606

Dalam contoh ini, pengujian dilakukan pada kain kaca tekstil. Standar internasional menetapkan metode untuk menentukan gaya putus dan perpanjangan putus strip compang-camping dari kaca tekstil tenunan. Metode ini digunakan untuk kain kaca yang tidak diolah atau kain kaca yang diolah dengan bahan penguat, namun tidak untuk kain kaca yang dilapisi dengan plastik atau elastomer.

Sesuai dengan ISO 4606, strip selebar 50mm di sini sedang diuji hingga gagal pada arah lungsin dan pakan. Panjang penjepit 200 mm digunakan. Karena gaya cengkeraman yang tinggi diperlukan untuk menahan spesimen sesuai dengan standar, pneumatic specimen grips digunakan. Spesimen yang digunakan untuk pengujian harus tidak menampilkan lipatan atau lipatan, lekukan atau area yang tidak mewakili kain.

Produk Terkait

Kami mencari dan menemukan solusi pengujian yang optimal untuk setiap kebutuhan Anda.

Hubungi pakar industri kami.

Kami berharap dapat mendiskusikan kebutuhan Anda.

 

Hubungi kami

Top